Ada Apa TNI Pernah Biarkan Pesawat AS Masuk dan Memata-matai Wilayah NKRI?

banner%2Bfb.png


KABARMILITER.COM - Panglima TNI Jenderal Gatot Nurmantyo, mengunjungi berbagai wilayah perbatasan di Indonesia, beberapa waktu lalu. Salah satu wilayah kerap dilalui pesawat asing, yakni Pulau Saumlaki di Maluku Tenggara Barat. Lokasi wilayah ini memang berbatasan langsung dengan Australia.
Di pos perbatasan sebenarnya sudah memiliki radar untuk mendeteksi pesawat asing ilegal memasuki wilayah Indonesia. Sayangnya, keterbatasan alat lagi-lagi menyusahkan abdi negara lakukan antisipasi. Mereka tidak bisa menyampaikan pesan ke Komando Pertahanan Udara Nasional (Kohanudnas) untuk mengirimkan pesawat Sukhoi dari Makassar, Sulawesi Selatan.

"Kalau ada pesawat masuk, dia (personel) hanya cuma bisa berdoa saja. 'Ya Tuhan, semoga pesawat itu keluar cepat dari Indonesia'," ucap Gatot usai kunjungan wilayah perbatasan di Mabes TNI, Jakarta, Kamis (7/1).

Gatot mengaku telah berkoordinasi untuk memperkuat penjagaan di perbatasan. Jangan sampai nanti personel TNI cuma berdoa saja tanpa ada penindakan. Tentunya sangat menyedihkan hal ini terjadi.

Ada kisah menarik soal pesawat asing masuk ke wilayah RI. Dulu TNI pernah seperti sengaja membiarkan ada pesawat mata-mata milik Amerika Serikat masuk ke wilayah Indonesia.

Cerita ini terjadi tahun 1960an. Saat itu Indonesia tengah mempersiapkan seluruh kekuatan tempurnya untuk menghadapi Belanda dan merebut Irian Barat.

Di Indonesia Timur berderet kapal perang baru yang dibeli RI dari Rusia. Termasuk kapal perang terbesar di Asia KRI Irian dan 12 kapal selam paling canggih pada masanya.

Kekuatan TNI AU juga bikin kubu NATO tercengang. Puluhan pengebom jarak jauh TU-16 dan TU-16 KS dengan peluru kendali khusus siap menghajar Kapal Induk Karel Doorman milik Belanda di Irian Barat. Belum lagi jet pemburu MiG 17, 19 dan 21 yang saat itu jauh mengungguli pesawat tempur Blok Barat.

TNI seperti membiarkan pesawat mata-mata AS itu memotret kekuatan mereka dengan leluasa. Seperti show of force atau unjuk gigi untuk memperlihatkan kekuatan mereka saat itu pada Blok Barat.

Adik kandung Presiden John F Kennedy, Bob Kennedy, menekan Belanda dalam lobi-lobi politiknya. Dia menegaskan dengan persenjataan yang dimiliki Indonesia, Belanda tak akan mampu memenangkan perang memperebutkan Irian Barat.

Jaksa Agung AS itu bahkan mengancam akan menghentikan bantuan ekonomi pada Belanda jika masih ngotot mau perang di Irian Barat.

Melihat foto-foto dan tekanan Kennedy, Belanda pun melunak. Mereka sepakat menyelesaikan konflik Irian lewat perundingan.

Sumber: http://www.merdeka.com/peristiwa/kisah-tni-sengaja-biarkan-pesawat-mata-mata-as-masuk-ke-indonesia.html
banner%2Bfb.png

Subscribe to receive free email updates:

0 Response to "Ada Apa TNI Pernah Biarkan Pesawat AS Masuk dan Memata-matai Wilayah NKRI?"

Post a Comment

Note: Only a member of this blog may post a comment.