Roket Falcon 9 Milik USA Jatuh Menimpa Pulau Madura

banner%2Bfb.png



KABAR MILITER - Lembaga Penerbangan dan Antariksa Nasional (LAPAN) menyebut benda yang jatuh di Sumenep, Jawa Timur adalah tabung bahan bakar roket Falcon 9. Saat tabung bahan bakar tersebut jatuh, roket sedang membawa sebuah satelit menuju ke orbitnya.

Kepala LAPAN Thomas Djamaluddin mengatakan bahwa roket Falcon 9 diluncurkan pada 14 Agustus 2016 lalu dari stasiun angkatan udara Cape Canaveral di negara bagian Florida, Amerika Serikat. Roket tersebut membawa satelit komunikasi JCSAT 16 milik perusahaan SKY Perfect JSAT Group. Rencananya roket tersebut akan membawa satelit hingga orbit transfer 34.000 kilometer.

Berdasarkan foto dari LAPAN, terlihat bahwa Indonesia menjadi salah satu negara yang dilalui lintasan orbit dari roket Falcon 9. Selain Indonesia, negara lain yang juga menjadi lintasan orbit tersebut adalah Papua Nugini dan bagian utara Australia.


Roket Falcon 9, kata Thomas, memiliki 2 tingkatan roket pendorong untuk sampai pada orbit 34.000 kilometer yang dituju. Roket pertama sudah berhasil mendarat lagi di stasiun angkatan udara Cape Canaveral. Sedangkan roket kedua adalah roket yang mengantarkan satelit JCSAT 16 ke orbitnya.

"Itu tingkat 2 roket Falcon 9 yang meluncurkan satelit JCSAT 16 pada 14 Agustus 2016 dari Cape Caneveral, Amerika Serikat," kata Kepala LAPAN Thomas Djamaluddin melalui pesan singkat.

"Roket Falcon 9 ada 2 tingkat (roket pendorong). Roket (tingkat) pertama berhasil mendarat lagi. Lalu disambung roket (tingkat) kedua yang mengantarkan sampai ketinggian 34.000 kilometer," lanjutnya. Thomas memastikan bahwa tabung bahan bakar yang jatuh di Sumenep merupakan bagian sisa roket Falcon 9 tingkat kedua.

Sebelumnya, bagian tabung bahan bakar dari roket Falcon 9 dengan nomer seri 41730 jatuh di Kecamatan Gili Raja dan Giligenting, Sumenep, Jawa Timur. Tabung tersebut berbentuk silinder dengan panjang 1,5 meter dan diameter 60 centimeter. Roket Falcon tersebut diperkirakan melintasi langit Madura sekitar pukul 09.21 WIB pada ketinggian 129 KM




Sosok Roket Falcon 9

Falcon 9, roket yang salah satu bagiannya diduga jatuh di Sumenep, bukan roket biasa. Peluncur tersebut merupakan salah satu yang paling diperhitungkan saat ini dan berhasil mencetak sejumlah rekor. Seperti apa sebenarnya Falcon 9?

Roket itu dikembangkan oleh SpaceX, perusaan teknologi antariksa yang didirikan oleh Elon Musk. Sang pendiri sendiri merupakan seorang visioner yang menaruh perhatian pada pemanasan global dan keberlanjutan energi. Ia juga ada di balik Tesla Motor dan SolarCity.

Dari situs SpaceX, terungkap bahwa Falcon 9 telah meluncurkan satelit atau muatan sejak tahun 2010. Falcon 9 mencetak sejarah ketika meluncurkan kargo Dragon ke Stasiun Luar Angkasa Internasional (ISS) pada tahun 2012. Saat itu, Falcon 9 menjadi satu-satunya roket buatan perusahaan komersial yang mencapai ISS.

Falcon 9 juga istimewa sebagai roket dua tingkat. Tingkat pertamanya akan meluncurkan muatan hingga ketinggian 150 - 300 kilometer, bisa mendarat kembali di bumi, dan digunakan untuk peluncuran berikutnya. Dengan demikian, Falcon 9 bersifat reusable.

Falcon telah berhasil mendarat beberapa kali. Falcon 9 Full Thrust berhasil mendarat pertama kali di landasan pendaratan di Florida pada 21 Desember 2015 usai peluncuran satelit OG-2. SpaceX mengajukan aplikasi ke Federal Aviation Administration (FAA) untuk melakukan percobaan pendaratan dan berhasil mendarat.

Dikutip dari Space Flight Now, pada 8 April 2016, Falcon 9 berhasil mendarat pada kapal tanpa awak. Ujicoba tersebut dilakukan untuk menguji kemampuan mendarat di benda yang mengapung. Pada 6 Mei 2016, Falcon 9 untuk pertama kalinya bisa mendarat dari misi mengirim satelit JCSAT-14 milik Jepang ke orbit geostasioner.

Versi terbaru Falcon 9 punya ukuran tinggi 70 meter dan diameter 3,66 meter. Falcon Full Thrust mampu mengirim muatan seberat 22.800 kilogram ke orbit rendah bumi, dan 8.300 kilometer ke orbit geostasioner. Sementara, bila manusia merancang misi ke Mars, Falcon 9 bisa mendukung pelunciuran muatan seberat hingga 4.020 kilogram.

Versi Full Thrust memiliki daya 30 persen lebih besar. Di samping itu, bahan bakarnya berupa oksigen cair bersuhu minus 207 derajat Celsius dan minyak tanah untuk rocket propellant (RP-1) yang didinginkan hingga suhu minus 7 derajat Celsius. Suhu dingin memungkinan tangki memuat bahan bakar lebih banyak.

Mencetak rekor, Falcon 9 bukan berarti pernah gagal. Saat meluncurkan satelit komunikasi Israel Amos-6 pada 1 September 2016 lalu, Falcon 9 meledak. saat ini, SpaceX masih menyelidiki sebab ledakan tetapi diduga dipicu helium.

Bagaimana bisa jatuh? Lain dengan tingkat pertama, tingkat kedua Falcon 9 dibiarkan tetap melayan di orbit Bumi dan jatuh dengan sendirinya. Saat melayang, ketinggian orbit makin rendah hingga pada akhirnya jatuh ke permukaan bumi.




Falcon Heavy, versi yang tengah dikembangkan SpaceX, nantinya akan menjadi roket paling maju. Roket itu bisa meluncurkan muatan setara dengan Boeing 747 jetliner berikut penumpang, bahan bakar, dan barang-barangnya, dengan harga lebih murah. Falcon 9 menjadi harapan bagi misi antariksa yang lebih efisein.


Sumber: Kompas dan Detik
banner%2Bfb.png

Subscribe to receive free email updates:

0 Response to "Roket Falcon 9 Milik USA Jatuh Menimpa Pulau Madura"

Post a Comment

Note: Only a member of this blog may post a comment.